Kapolri: Teror Bom Medan Fenomena Baru

Kapolri: Teror Bom Medan Fenomena Baru
Komisaris Jenderal (Komjend) Polisi Tito Karnavian.
Posted by:

JAKARTA – Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri) Jenderal Tito Karnavian mengatakan, pelaku percobaan bom bunuh diri di Gereja Santo Yoseph, Medan, Sumut, Ivan Armandi Hasugian, adalah bentuk radikalisasi individu yang belum tergabung dalam jaringan tertentu. Namun, ucap Tito, pelaku berkontak langsung dengan Bahrun Naim.

“Dia adalah tipologi self radicalization, tapi dia memiliki kontak langsung dengan Bahrun Naim,” ujar Tito dalam rapat kerja dengan Komisi III di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, kemarin.

Tito menuturkan, Bahrun Naim adalah orang Indonesia yang bergabung dalam kelompok radikal Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) di Suriah. Menurut Tito, Bahrun terlibat dalam beberapa peristiwa teror, termasuk pengeboman di Markas Kepolisian Resor Kota Solo, percobaan pengeboman di Surabaya, dan aksi teror akhir 2015 di Jakarta.

Tito mengatakan, hubungan Bahrun Naim dengan Ivan Armandi adalah fenomena baru. Sebab, kelompok ini mulai merekrut anak-anak di bawah 18 tahun untuk merakit bom dan melancarkan aksi sendiri. “Ini fenomena baru, lone wolf,” ucapnya.

Tito berujar, bom dalam ransel Ivan gagal meledak sempurna. Pelaku pun mencoba menyerang pastur dengan senjata tajam. “Namun dia berhasil dilumpuhkan jemaat saat itu,” tutur Tito. (ark)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses