Tagihan Sering Membengkak

Tagihan Sering Membengkak
Tagihan listrik yang secara tiba-tiba membengkak banyak dikeluhkan konsumen. Kondisi ini harus menjadi evaluasi tersendiri bagi PLN untuk tetap mengetengahkan pelayanan prima kepada pelanggannya. F koer Palembang Pos
Posted by:

BANYAK pelanggan alias konsumen PLN, mengeluh beberapa bulan terakhir atau sejak 2015 lalu. Sebab, kebanyakan pelanggan PLN yang menggunakan meteran pascabayar, tagihannya selalu membengkak.
Ada berbagai alasan dari pelanggan, dalam masalah membengkaknya tagihan tersebut. Pertama, karena tak ada petugas pencatat meteran, hingga karena menduga akibat pengolahan listrik dimonopoli oleh PLN.
Seperti dialami Ermin, salah seorang warga Kelurahan Silaberanti, Kecamatan SU I. Menurut Ermin, dirinya setiap bulan terpaksa mendatangi kantong PLN Jakabaring, untuk mengurus tagihan listriknya yang setiap bulan selalu membengkak itu.
‘’Pokoknyo tiap bulan kami ndatangi kantor PLN Jakabaring ini, nak ngurusi tagihan listrik yang membengkak. Soalnyo, kapan dak diurusi, kito tepakso bayar mahal, bahkan terkadang sampai jutaan rupiah di tagihan. Padahal, di rumah itu, Cuma ado 7 titik lampu, sikok kulkas, sikok Tv, dan sikok kipas angin ukuran kecik,” ujar bapak dua anak ini.
Diakui Ermin, pernah saat menghadap ke bagian pelayanan PLN itu, dirinya malah disarankan untuk mengubah alias migrasi ke token. ‘’Kan idak masuk akal, kito nak ngurusi tagihan bengkak, malah disarankan migrasi ke token. Setelah diurus pun, terkadang tagihan itu baru berubah normal, dalam waktu seminggu bahkan sampai dua minggu,” tutur pria ini.
Pengakuan serupa juga diungkapkan Dedi, warga Kelurahan 5 Ulu, Kecamatan SU I. ‘’Bayangke bae lur, di rumah kami itu Cuma ado beberapo ikok lampu, dan rumah masih gubuk, tapi tagihan listriknyo sampe Rp 1,75 juta. Masuk di akal idak kiro-kiro. Cuma yo kito cuma pacak protes mak inilah,” terangnya.
Dedi mengatakan, dirinya sempat menantang pihak pelayanan PLN, agar mengecek langsung ke rumahnya tentang ampere meter yang terpakai. ‘’Kalau petugas pencatat meteran itu la dak katek dari 2015 lalu. Herannyo malah pemakaian listrik biso banyak nian dibuat. Artinyo uwong PLN ini nembak pemakaian listrik di rumah kito tuh,” ucapnya dengan nada kesal.
Dedi sendiri berharap, pihak PLN lebih profesional dalam mengatasi permasalahan tagihan pelanggan ini. ‘’Kalau setiap hari di Kantor PLN Jakabaring bae, biso puluhan sampe ratusan uwong yang ngadu tentang tagihan membengkak, apo itu biso dikatoke profesional. Belum pelanggan yang ngadu di kantor PLN lainnyo, bayangke bae. Semoga bae, PLN berbenah mengatasi keluhan pelanggan ini,” harapnya.
Lain lagi dengan pengakuan Kur, warga POM IX, Kampus, Kecamatan IB I, Palembang. Dimana, listrik di rumahnya, ternyata sudah tiga tahun tak terbayar. Padahal rumahnya sendiri tak pernah kosong. Ketika dicek di PLN, rupanya tagihannya membengkak hingga Rp 11 juta.
‘’Maksudnyo kenapo PLN biso teledor mak itu. Kan aturannyo kapan tigo bulan dak dibayar, mestinyo ditegur, jadi kito berusaha bayar. Ini ternyato tagihan la sampe Rp 11 jutaan. Sakitlah kito nak bayar tagihan sebanyak itu, darimano nak duitnyo,” kata Kur.
Ditambahkan Kur, kalau perbuatan PLN seperti itu, pelanggan seperti dirinya yang susah. ‘’Sekarang kito yang susah. Ini samo bae dengan PLN nak meras kito. Cubolah, dak kito bayar, sisip dikit listrik kito diputusnyo. Kalo nak bayarnyo, nak nyari duitnyo yang saro,” tambahnya. (sam)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses